Cerita

Diving di Raja Ampat hingga Great Barrier Reef, Queensland

Kali ini tim Cangkang.id ingin berbagi cerita tentang olahraga air. Diving! Ya, mungkin kalian sudah sering denger tapi jarang yang nyobain. Karena beberapa orang berpendapat jika olahraga satu ini cukup menantang harus mengarungi lautan lepas. Belum lagi sebagai orang awam sering dihampiri perasaan ngeri kalo ketemu paus atau hiu di kedalaman air dan kalo pake hijab pasti bakal ngambang kemana-mana.

Nah kali ini kami berkesempatan kenal dengan sosok manis, pintar dan sangat peduli dengan lingkungan terutama dengan dunia laut. Bukan Dolpino yang di Tivi… bukan….

Wanita berdarah Aceh bernama lengkap Hikmah Cut Ramadhana yang biasa disapa Hikmah saat ini tergabung pada Coral Triangle Program WWF-Indonesia, tepatnya pada bagian Marine Protected Area (MPA).

Sejak masih kuliah dulu di Ilmu dan Teknologi Kelautan IPB sudah tergabung dengan kegiatan Diving yang ada dikampusnya. Menurut Hikmah, kalau jaman kuliah dulu udah banyak yang Diving pake kerudung meski masih bisa dihitung jari. Kegiatan Diving tersebut juga berlanjut saat Hikmah melanjutkan pendidikan master Marine Biology and Ecology di Jamescook University Australia. Berikut wawancara kami dengan Hikmah.

Udah pernah Diving dimana aja? paling bagus dimana?

Kalau di Indonesia udah di beberapa lokasi, contohnya Sabang, Belitung, Pulau Seribu, Karimun Jawa, Wakatobi, Nusa Penida, Wakatobi, Halmahera, Morotai, Papua….Raja Ampat, Biak. Kalo luar negeri ya itu di Great Barrier Reef, Australia. Kalo yang paling bagus tetep dong Raja Ampat.

Ada pengalaman menarik saat Diving?

Kalau pas nyelem saya ngerasa bisa gerak bebas, bisa “jumpalitan” juga karena berasa kayak melayang. Selain itu, saya juga suka fotografi bawah laut, jadi suka sama hewan-hewan laut yang bentuknya kecil, contohnya nudibranch, mereka itu fotogenic abis, karena bentuknya yang lucu dan cenderung gerak lambat. Mereka banyak banget didalam sana dan bentuknya bagus. Alhamdulillah kalo kejadian yang serem belum pernah ngerasain pas diving.

Saat ini banyak nggak sih diver cewek yang tetap pake hijab pas nyemplung ke laut?

Kalau di Indonesia mungkin masih banyak ya, umumnya mahasiswa kelautan cewek yang berhijab dari berbagai universitas di Indonesia. Sayangnya kadang banyak yang udah gak nerusin buat Diving lagi, karena memang nggak gampang buat dapetin kerjaan sesuai dengan passion. Alhamdulillahnya sampai saat ini saya masih dapat kesempatan lanjutin sekolah sama kerjaan sesuai dengan passion ini.

Hal lain yang mempengaruhi teman yang lain meninggalkan dunia selam apa?

Mungkin karena lapangan pekerjaan untuk Diving, khususnya untuk muslimah masih belum terlalu banyak dan Diving sendiri juga membutuhkan biaya yang nggak sedikit. Tapi saya yakin semua yang pernah ngerasain Diving pasti pengen ‘nyemplung’ lagi.

Terus pengalaman Diving pake jilbab yang menarik apa ni?
Waktu pendidikan master di Australia dulu pernah fieldtrip dan bareng temen-temen bule kan, terus mereka nanya “Serius kamu tetap pake itu?” maksudnya kerudung. Yaudah dijelasin aja kalo kerudung sama aja kayak penyelam yang pakai hoodie tapi bedanya saya versi kerudung.

Pengalaman yang sama juga pernah kejadian, waktu dulu gabung dengan sebuah NGO lokal di Raja Ampat yang merupakan salah satu CSR Sebuah ressort. Tamu bule yang biasanya datang juga sering nanya “Kamu penyelam juga? dan tetap pakai itu?” Sambil nunjuk kerudung saya, dan saya jawab dengan mantap “Iya, tapi modelnya beda”. Terlebih saat harus angkat tabung dan alat selam yang beratnya di atas 15 kg sendirian. Tapi ya sekali lagi Hijab bukan jadi halangan wanita buat melakukan Diving.

Nah biasanya kalo dunia pantai, laut, dan sejenisnya identik dengan baju renang yang terbuka, outfit buat Diving yang Hikmah kenakan seperti apa si?

Ya walaupun sampai saat ini masih belum menemukan solusi yang efektif tapi selalu pakai kaos oblong kedodoran buat merangkap wetsuit, kerudung semacam bergo ala anak TK. ya walaupun pas udah kena air tetep jadi nempel badan dan ketat tapi pas naik ke darat diakalin selalu pake kain bali untuk nutupin. Memilih kerudung juga harus yang tanpa moncong.

Kerudung yang di saranin seperti apa dan apa pengaruhnya?

Untuk kerudung yang disaranin yaitu tadi keurudung ala anak TK yang bagian jidat langsung nempel muka ya, karena kalo pake jilbab instant yang ada moncong atau bagian yang tebel itu akan ganggu saat memakai masker.

Kalo misal masuk ke air kan suka baju keangkat-angkat gitu nggak? cara menangani hal itu gimana?

Nah, perlu dipahami nih kalo Diving itu kita kan harus melengkapi peralatan selam ya. Salah satunya itu ada yang namanya BCD (Buoyancy Compensator Device) atau rompi selam, jadi pas Diving gak perlu khawatir baju bakal keangkat-angkat karena bakal tertahan sama BCD tersebut. Diving juga, biasanya pake baju renang atau wetsuit gitu, jadi udah nyesuain dengan kebutuhan di dalam air.

Karena memang wetsuit itu peruntukannya untuk nyelam dan memiliki ketebalan yang berbeda-beda. Kalau di Indonesia gak pakai wetsuit juga gak masalah, karena perairannya masih terbilang cukup hangat, jadi baju renang buat muslimah juga udah cukup.

Beberapa bulan kemarin sempet ngajarin beberapa mahasiswi muslimah buat diving, kadang masalahnya rambut suka keluar atau celana bagian bawahnya ke angkat, jadi pas di dalam air biasanya suka bantu ngerapiin gitu. Jadi sarannya kalau mau diving pake outfit yang bikin nyaman biar gak ribet sendiri pas di bawah air.

Mending Diving di Indonesia atau Australia apa? Terus sekarang pengin Diving dimana yang belum kesampaian?

INDONESIA! Kalo di Australia, 2 kali nyelem aja bayarnya bisa sampe 3 jutaan tapi kalo di Indonesia sekitar 2 juta udah puas banget, bisa diving sampe 5 kali. Kalo untuk biota lautnya, Raja Ampat masih juaranya sih, wajib banget ke sana.

Pengin ke…. Banyak si yang belum, kayak Galapagos, Isla Mujeres (Mexico), Bahamas, Maldives, Laut Merah, pokoknya tempat-tempat keren buat diving.

Manfaat olahraga Diving apa sih?

Kalo maanfaatnya sangat banyak salah satunya adalah pikiran jadi sangat fresh karena lihat biota bawah laut yang sangat indah sampai pernah punya pikiran, andaikan bisa hidup didalam laut bakal mau banget. Selain itu juga karena Diving itu kan mainannya pengaturan nafas dimana pas didarat kita nafas pake hidung dan saat Diving kita diharuskan juga nafas dengan bantuan mulut. Dan pastinya melatih otot tubuh, karena pas diving kan kita gerak apalagi pas ngelawan arus, berasa banget capeknya, tapi yaa gak bakal keluar keringet si, hehe

Nah kalo buat saran dan pesan buat teman-teman pembaca yang ingin Diving apa nih?

Tidak disaranin pake krudung segi empat. Kalo memang mau tetep modis dan aman sih pake kerudung renang dan di luar pake kerudung lagi, karena memang kadang kerudung yang khusus renang nempel banget kekepala jadi bikin nggak percaya diri. Jangan pake kerudung dengan bahan tipis yang pas kena air bikin nerawang. Untuk celana yang satu paket aja sama baju renang biar lebih aman, dan nggak wajib pakai wetsuit karna perairan indonesia cukup hangat kecuali kalo memang mau menyelam cukup dalam.

Gimana? Sudah tertarik olahraga Diving? Buat yang berhijab tetap pake hijab ya, dan jika mau olahraga air snorkeling, renang atau Diving harus tetep jaga lingkungan, gausah megang-megang apapun biarin aja yg ada dilaut dlihat nikmatin gausah dipegang. Ini dia beberapa koleksi foto Hikmah Cut Ramadhana, dijamin bikin pengen nyemplung laut!

– Fai –

Berikut foto hasil jepretan Hikmah juga. 

     

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *